Breaking News
2 Tahun Menepi Akibat Cedera, Mantan Kiper Timnas ini Siap Comeback di Turnamen Walikota Solo 2021     Kasus Ezra Walian Beres, PSSI Berpeluang Buka Kran Pemain Naturalisasi     Pertajam Lini Depan, Resmi MU Ikat Mantan Bomber Barito Putera     Kecewa dengan Oknum yang Rugikan Persipura, Jakcsen F Tiago Berfikir untuk Mundur     Dapat Restu dari FIFA, PSSI Pastikan Ezra Walian dapat Bela Timnas Indonesia    
Liga 1 2021 Tanpa Degradasi, PSSI Berpotensi Ulangi Moment 2004 dan 2006
08 Mei 2021 | 00:18 WIB oleh Amirul Mukminin
SepakbolaNasional - @Skor.Id ± 1 bulan yang lalu
150   x
Share on:
(Liga 1 2021 Tanpa Degradasi, PSSI Berpotensi Ulangi Moment 2004 dan 2006) - @Skor.Id - Duel antara PSM Makassar (merah) melawan Persija Jakarta (putih) pada leg pertama semifinal Piala Menpora 2021, 15 April 2021
Keterangan gambar : Liga 1 2021 Tanpa Degradasi, PSSI Berpotensi Ulangi Moment 2004 dan 2006 Duel antara PSM Makassar (merah) melawan Persija Jakarta (putih) pada leg pertama semifinal Piala Menpora 2021, 15 April 2021 (Sumber gambar:@Skor.Id)

Bukan Hal Baru, PSSI Pernah Dua Kali Gulirkan Kompetisi Tanpa Degradasi

Liga123 - Liga 1 2021-2022 hampir dipastikan bakal menggunakan sistem tanpa degradasi.

Keberlangsungan Liga 1 2021-2022 tanpa degradasi kabarnya hanya tinggal diputuskan dalam Kongres PSSI, yang akan digelar di Jakarta pada 29 Mei mendatang.

Keputusan Liga 1 musim ini digelar tanpa degradasi merupakan hasil dari rapat Komite Eksekutif (Exco) PSSI, yang digelar pada Senin (3/5/2021).

Penghapusan degradasi pada Liga 1 2021-2022 sendiri diambil setelah menimbang beberapa aspek penyelenggaraan kompetisi pada musim ini.

Menurut salah satu anggota Exco PSSI, Hasani Abdulgani, Liga 1 2021-2022 digelar dalam situasi pandemi Covid19 serta memperhatikan kondisi materi dari para klub kontestan.

"Bagi seorang yang punya klub, ini sangat berat. Bagi seorang yang punya perusahaan, hari ini sangat berat karena dampak dari kondisi ini," ujar Hasani saat dihubungi oleh awak media.

"Ditambah kompetisi musim ini tanpa penonton. Klub tak dapat pemasukan kecuali subsidi dari operator kompetisi."

"Setelah pertimbangan-pertimbangan itu, klub-klub ini tidak akan maksimal nantinya karena faktor ekonomi tadi. Bisa-bisa kalau kami paksakan, klub bisa mundur," Hasani menjelaskan.

Bukan hanya itu, penghapusan sistem degradasi pada musim ini diberitakan hasil usulan dari para klub peserta Liga 1.

Andai saja benar terjadi, maka ini bukan kali pertama kompetisi kasta tertinggi indonesia menerapkan sistem tanpa degradasi.

Dari penelurusan Skor.id, PSSI beserta operator kompetisi pernah menerapkan sistem serupa, tanpa degradasi, pada Liga Indonesia 2004 dan 2006.

Liga Indonesia 2004

Peniadaan sistem degradasi sebenarnya juga pernah diterapkan pada Liga Indonesia 2004.

Kompetisi yang masih bernama Divisi Utama itu diikuti oleh 18 klub peserta.

Pada Divisi Utama 2004 ini menerpakan sistem kompetisi penuh dengan format satu wilayah.

Mulanya, klub yang menempati tiga tangga klasemen terbawah yakni PSPS Pekanbaru, Pelita Krakatau Steel, serta Deltras Sidoarjo dipastikan terdegradasi kala itu.

Kendati Demikian tiba-tiba PSSI beserta operator kompetisi mengubah format kompetisi pada Liga Divisi Utama 2005 yang semula satu wilayah menjadi dua wilayah dan dipecah menjadi Barat dan Timur.

Total 28 tim yang mengikuti Liga Divisi Utama 2005. Masing-masing wilayah, Barat dan Timur, dihuni oleh 14 klub.

Untuk memaksimalkan kuota tim peserta, ketiga klub yang telah terdegradasi pada Divisi Utama 2004, yakni PSPS, Pelita Krakatau Steel, serta Deltras diperbolehkan untuk kembali mengikuti persaingan kompetisi.

Liga Indonesia 2006

Pada Liga Indonesia 2006 terdapat empat tim yang tidak jadi terdegradasi, yakni PSDS Deli Serdang, PSIM Yogyakarta, PSS Sleman, dan Persegi Mojokerto.

Divisi Utama musim 2006 diikuti oleh total peserta yang cukup banyak, yakni 28 tim.

Kompetisi Divisi Utama 2006 menerapkan format dua wilayah, yakni Barat dan Timur. Masing-masing wilayah dihuni oleh 14 klub peserta.

PSDS dan PSIM tak mampu bersaing dalam pertarungan di Wilayah Barat, sehingga mereka harus rela turun kasta karena menempati posisi dua terbawah di tabel klasemen.

Hal serupa juga dialami oleh PSS Sleman dan Persegi Mojokerto yang hanya mampu menyelesaikan kompetisi pada posisi ke-13 dan 14 Wilayah Timur.

Lagi-lagi dengan labilnya penerapan regulasi serta format kompetisi dari PSSI beserta operator liga, keempat tim itu selamat dari degradasi.

PSSI dan operator kompetisi memberi keputusan pada Liga Divisi Utama 2007 kuota peserta dari masing-masing wilayah ditambah empat klub.

Yang semula masing-masing wilayah diisi oleh 14 tim peserta, kala itu berubah menjadi 18 klub di setiap wilayah.

Pada Liga Divisi Utama 2007, PSIM Yogyakarta langsung tergabung dalam Wilayah Timur dengan Persegi Gianyar Bali (semula Persegi Mojokerto).

Sementara itu, dua tim lainnya yang tak jadi terdegradasi, PSS Sleman dan PSDS Deli Serdang, menghuni Wilayah Barat.


Share on: